Thursday, February 16, 2012

Hectic Days




Dua hari kemarin adalah dua hari yang benar-benar heboh, riweuh, dan melelahkan. Dua hari kemarin adalah dua hari saya mengurus untuk pendaftaran sidang. Yup, akhirnya saya daftar sidang jugaaaa... Setelah lebih dari 7 bulan saya lulus seminar, dan sekarang baru daftar sidang. Jangan ditiru ini ya, kawan-kawan.

Sebenarnya, waktu pendaftaran sidang sudah dimulai sejak tanggal 7 Februari sampai 14 Februari. Tapi karena saya kerja dan masih ada tugas kantor yang belum selesai, dan belum berani main izin-izin karena di kantor saya juga masih anak baru, saya pun baru mulai mengurus hal-hal kepentingan buat sidang tanggal 13 Februari. Mepet? Bangeettt... Mana hal-hal yang saya urus itu banyak banget. Pertama adalah masalah keuangan. Kedua masalah nilai. Ketiga masalah tetek bengek dan sebagainya...

Tanggal 13 itu, saya baru memproses masalah keuangan dan nilai. Dan itupun belum 100% karena saya belum mendapatkan tanda tangan untuk validasi keuangan. Dan di hari itu terasa kurang menghasilkan apa-apa. karena belum ada satu pun tanda tangan yang dihasilkan untuk pendaftaran sidang. Hanya kebanyakan riweuh nya saja sampe-sampe saya saya mau pasrah aja dan memilih untuk nikah. (Emang sama siapa, Fit nikahnya? Hahaha)



Keesokan harinya, saya pun izin kerja lagi untuk mengurus sidang yang masih belum selesai sama sekali. Sekitar puku 9 saya sampai di kampus. Di lobi, saya bertemu Hendro, teman sekelas saya yang sekarang udah kerja di Jakarta. Dan kami udah lama banget nggak ketemuuuu... Ternyata wajahnya masih belum berubah, hanya style nya aja yang udah berubah. Udah rapi bo, pake kemeja, celana bahan, dan sepatu pantofel, hehehe. Secara udah jadi orang kantoran yaaaahh... :D

Setelah bertukar sapa sebentar, kami langsung menuju lantai 2. Di sana udah ada Ajeng, salah satu teman kami yang menunggu. Capcuslah ke lantai 2.

Karena masih pagi, suasana masih cenderung biasa-biasa saja. Tenang, hanya ada beberapa obrolan dan beberapa mahasiswa yang prasidang. Benar-benar masih kalem. Saya pun yang sudah datang pagi-pagi sekitar pukul 9, masih tenang-tenang dengan beberapa teman saya, yaitu Ajeng, Hendro, Adit, Lukman, dan Yulian. Kami mengerjakan jurnal, tapi masih sempat-sempatnya bercanda sampai tertawa-tawa.



Menjelang siang, lantai 2 mulai menjadi saksi bisu keriweuhan mahasiswa-mahasiswa yang ingin mengejar sidang bulan ini. Ada yang lagi ngerjain jurnal sebagai salah satu syarat untuk mendaftar sidang, ada yang masih bimbingan, ada yang prasidang, ada yang mohon-mohon minta tanda tangan, pokoknya rame banget lah. Termasuk saya dan kawan-kawan.



Terutama saya, yang emang masih banyak hal yang belum diurus. Berawal dari saya menghubungi kedua dosbing saya. Keduanya cukup lama membalas SMS saya. Tak lama akhirnya, dosbing 1 saya SMS, kalau beliau ternyata masih di rumah sakit menjaga istrinya yang baru melahirkan. Dan saya disuruh untuk ke rumah sakit sambil mengajak salah satu teman saya yang juga anak bimbingan beliau.

Disusul dosbing 2 saya pun akhirnya membalas SMS, setelah saya mengirim SMS untuk kedua kalinya, dan berencana bertemu sekitar jam 1an.



Jam suduh menunjukkan pukul 1, tapi saya baru ma ngeprint jurnal. Akhirnya saya pun ke rental komputer dulu untuk ngeprint dulu bareng Hendro. Setelah acara ngeprint2an selesai, kami kembali ke kampus. Hendro menyelesaikan urusannya yg belum selesai, dan saya pun begitu. Saya langsung menemui dosbing 2 dan melakukan chit-chat. Kesimpulannya, beliau belum mau tanda tangan kalau dosbing 1 belum tanda tangan. Rasanya mau nangiiiiissss... Saya pun langsung curhat ke semua orang yang saya temuin dan yang kenal tentu aja. Dan akhirnya saya nangis beneran. Huhuhu... Dan ironinya lagi saya diketawain. Malah dibilang, "ini dari kemarin riweuh wae..." huhuhu.



Akhirnya, Aini, teman saya yang mau berangkat bareng ke rumah dosbing 1, datang, dan kami pun capcus ke rumah sakit naik motor. Aini yang ngendarain tentu aja, saya mah tetap, Miss Dibonceng :D

Rumah sakit tempat istrinya dosbing 1 letaknya di Margahayu, lumayanlah dari Dayeuh Kolot. Untungnya ke sana naik motor, coba naik angkot, hadeuuuuhh -_- ngebayangin panasnya euhh...

Sekitar sejam kurang kami pun sampai di rumah sakit. Saya langsung mengirim SMS ke dosbing 1, isinya kira-kira begini:



Pak, kami udah di rumah sakit. Kamarnya no brp, Pak?



Dan kalian tau apa balasannya?



Wah, saya udah di rumah. Ditungguin dari tadi nggak ada.



Ngiiiiiiiiiiiiiiiiiiiikkkkkk...



Mau nangis season 2 rasanya. Mana waktu pendaftaran sidang udah mau tutup :(



Tanpa ba-bi-bu langsung ke rumah dosbing 1 di daerah Gede Bage. Lumayan jauhnyaaaa... Saya udah nggak peduli nanti telat daftar, yang penting bisa dapet tanda tangan dulu. Masalah telat saya bisa memohon-mohon atau minta perizinan dari dosbing. Itu awal rencana saya kalau pas daftar nanti nggak dibolehin.



Akhirnyaaaaa... sampai juga di rumah dosbing 1. Ternyata di sana juga ada mahasiswa bimbingan yang lagi prasidang dan minta tanda tangan. Setelah dia selesai, giliran saya pun yang prasidang dan minta tanda tangan. Dan sumpaaaaahhhh... Dosen pembimbing 1 saya ini baiiiiikkk banget. Ya ampun beruntung banget saya, dan nggak salah pilih tentunya. Beliau ini bisa ngeyakinin saya kalau saya mampu, kalau saya bisa. Jadi nggak hanya membimbing mengenai PA aja, tapi juga ngasih motivasi. Mantep banget lah bapakku iniii :D



Setelah semua urusan selesai dengan dosbing 1, saya dan Aini berpamitan untuk kembali ke kampus. Dan kami pun capcus ke kampus...



Waktu pendaftaran sudah lewat. Dan alhmadulillah nya masih ada toleransi. Tapi nggak sekedar toleransi alias toleransi bersyarat. Jadi mahasiswa disuruh mengambil nomor antrian gitu untuk mengantri mengambil beras raskin, eh, maksudnya mengantri untuk mendaftar sidang.



Saya tau hal itu pun dari teman saya, Ajeng, yang masih berada di kampus. Karena saya masih berada dalam perjalanan menuju kampus. Alhamdulillah, Ajeng ngambilin nomor antrian buat saya. Biar saya sampai, nanti langsung bisa daftar. Tapi ternyata, nomor antriannya keburu dipanggil sebelum saya sampai di kampus. Dan alhamdulillahnya lagi, Ajeng ngambil nomor antrian baru.

Akhirnya, saya pun sampai di kampus sekitar jam 5 sore lebih. Sambil lari-lari menuju lantai 2, saya menemui dosbing 2 dulu untuk minta tanda tangan. Setelah beres, yang langsung mengambil nomor antrian yang tadi Ajeng ambil dan dititipkan ke Adit. Satu permasalahan lalu muncul, "Saya lupa beli map >_<"

Untung, teman saya, Diana, punya map bekas walaupun di map itu ada namanya. It's ok lah. Daripada nggak ada sama sekali dan saya nggak bisa daftar hanya gara-gara map. Pas mendaftar, sempat saya dimarahi sama pihak admin jurusan. "Kamu ke mana aja, dipanggil nggak ada?" Ya dengan jujurnya saya menjawab, "Abis ke rumah dosennya, Mbak."



Dan proses pendaftaran pun akhirnya selesaaaiiiiiiii... Alhamdulillah. Melalui perjalanan dan rintangan yang cukup panjang, akhirnya... Rasanya pengen meluk seseorang. Tapi orangnya nggak ada yah... T_T

Dan pendaftaran sidang barulah awal. Analoginya, seperti baru mendapatkan kunci kandang singa. Kalau jadwal sudah keluar, berarti itu adalah saya sudah membuka kandangnya. Dan ketika sidang berlangsung, berarti saya mulai menghadapi singanya.



Well, saya mau ngucapin terima kasih sama teman-teman saya semua yang sebelumnya udah diceritain di postingan ini.

Ajeng, yang udah ngeprintin transkrip nilai dan ngambil nomor antrian, wuaaaaa, makasih banyak ya Ajeng.

Aini, yang udah nganterin ke rumah sakit dan ke rumah dosbing 1. Ya ampun, Aini, kalau nggak ada Aini, aku udah nggak tau nyampe jam berapa di kampus.

Adit, yang udah ngantriin pendaftaran buat aku.

Diana, yang udah ngasih map ke aku.

Hendro, Lukman, Yulian, semuanyaaaa... makasih udah nemenin...



Dan yang paling utama adalah buat dosen pembimbing 1 dan 2. Makasih banyak, bapak-bapakku... Buat semuanya... saya pasti akan berjuang buat kalian :D



sumber gambar : http://i.ehow.com/images/a04/a3/fc/manage-hectic-schedule-800X800.jpg 

6 comments:

  1. Wah...selamat yah mbaknyaa...
    Kebayang banget ribet dan paniknya keadaan genting saat itu...hahaha
    Doakan aku juga segera nyusul buat sidang yah mbak..wkwkwkw....
    Salam kenal..^_^

    ReplyDelete
  2. Banget ribetnyaaaa... mana itu hari terakhir pendaftaran. ada aja yg terjadi, hehehe. tapi justru dari situ kerasa perjuangannya dan jadinya berkesan.
    Semangat ayooooo ^_^ pasti bisa, go go go :D

    ReplyDelete
  3. Kebiasaan Pake Jurus Injury Time sih....hahahaha

    ReplyDelete
  4. hahaha.. maklum bang san, namanya juga anak muda :p

    ReplyDelete
  5. *terharu* huhuhu..

    Semangat pit.. Sidang LULUS....!!!
    PAKE TOGA BULAN APRIL.....!!!

    ReplyDelete
  6. amiiiiiinnnn ya rabbal alamin... makasih abangku.. muach muach :*

    ReplyDelete