Sunday, February 27, 2011

Super-Eater

Saya yang sedang serius makan. Jangan Diganggu!
Super-eater. Julukan yang saya sebut untuk diri saya sendiri. Ada alasan kenapa saya menyebut diri saya demikian.
Jujur, saya kalau makan cepat sekali. Bukan lebay, tapi emang bener. Entah sudah berapa orang yang kaget dengan kecepatan makan saya yang bisa dibilang nggak normal ini.
Kebanyakan kan cewek-cewek kalo makan pelan trus nggak abis. Paling sebel deh kalo ngeliat orang makan trus sisanya banyak banget, kayaknya paling cuma dimakan dua atau tiga sendok aja. Sayang banget kan makanan kebuang-buang gitu.
Sungguh berbanding terbalik dengan saya, hahaha. Saya kalau makan super cepat dan habis. Sebenarnya saya ini cewek atau cowok sih.
Pengen sih saya kalau makan rada normal, dihayati gitu, biar kelihatan lebih dinikmati. Tapi justru kalau saya pelan-pelanin, malah jadi nggak nikmat makannya, hahaha. Teori yang aneh tapi emang benar buat saya.
Ada satu cerita tentang kecepatan makan saya ini. Let's cekidot...

Saya masih inget, waktu itu Komunitas Cirebon, namanya E.Comm, di kampus saya makan-makan bareng di tempat jualan bakso yang emang udah cukup beken di kawasan sekitar kampus. Waktu itu ditraktir salah satu anggota E.Comm yang sedang berulang tahun. Kami semua memesan mie ayam. Sambil menunggu mie ayam yang datangnya super lama, kami semua mengobrol-ngobrol.
Akhirnya, mie ayam pun datang juga. Semangkuk mie ayam gratisan sudah berada di hadapan saya. Langsung saya ambil sendok dan garpu kemudian meracik mie ayam dengan beberapa sendok sambel biar hot. "Bismillah..." kemudian langsung saya santap dengan serius. Kalo makan, saya menjadi orang yang cukup serius, karena fokus dengan makanan. Saat asyik-asyiknya makan, yang sebenarnya sudah hampir habis, tiba-tiba teman saya yang namanya Putih Ainun Amaliah langsung berkata, kira-kira seperti ini, "Demi apapun ya Fitri udah abis lagi..."
Kontan saya yang sedang serius langsung kaget. Kemudian anggota E.Comm yang kebanyakan cowok langsung menoleh ke saya. Seperti mereka pada ternganga melihat mie ayam saya sudah tiba-tiba habis. Padahal mereka aja belum abis. Mas Nandar, dedengkot E.Comm, langsung berkata, "Fit, Fit, saya aja baru mau baca Bismillah, kamu udah abis aja..." Busyettt.... Kemudian, teman saya lagi, namanya Aep Syaiful Rochman berkata, "Dhenas aja kalah sama Fitri." Dhenas yang berbadan gede kalah sama saya. Sebenarnya nggak jaminan orang berbadan gede kalau makan cepat. Aep juga sebenarnya badannya gede, dan kalah sama saya. Otomatis saya malu banget. Takut orang-orang mikirnya saya ini kelaparan. Hahahaha. Padahal itu makan normal saya. Nggak kebayang kan kalo saya lagi kelaparan banget cepatnya kayak apa.

Itu salah satu cerita, dari kecepatan makan saya. Sebenarnya masih banyak cerita-cerita keheranan dan kekagetan orang tentang kecepatan makan saya ini yang super. Terutama orang-orang yang baru kenal dan baru pertama kali makan sama saya.
So, ada yang mau lomba makan sama saya, the super-eater? I'll take ur challenge :)

7 comments:

  1. yukk lomba makan... I challenge you
    *tapi gak boleh makan cepat2 harusnya

    ReplyDelete
  2. ayuuukk...
    iya, sebenarnya ga boleh, secara kesehatan juga ga baik, tapi ga bisa kalo dipelan2in, ga nikmat rasanya.. hohoho

    ReplyDelete
  3. hahaha,, sudah instinct itu
    mau bgmn lagi,, tp jgn lupa membaca basmalah hoho

    ReplyDelete
  4. untung fitri masi inget untuk nggak ikut memakan piringnya ya fit.. hihihihihii.. mantaps! :D

    ReplyDelete
  5. lukman: iya dong man, biar berkah apa yang dimakan, hoho

    glen: hahaha, glen, ga dimakan piringnya soalnya belum berguru sama kuda lumping, hohoho :D

    ReplyDelete
  6. parah lo fiit!
    huahahahaaaa...

    inget timbangan! :p

    ReplyDelete
  7. Hahaha. Ngapain inget2 timbangan fik? Timbangan pun ga pernah inget saya.. Hohoho

    ReplyDelete